Gubernur Indonesia dalam masalah dengan dugaan perilaku bermain $39M. – Kasino Permainan Nyata

Lucas Enembe

Diposting: 19 September 2022, pukul 12:57.

Terakhir Diperbarui pada: 19 September 2022, pukul 01:34.

Lucas Enembe, gubernur provinsi Papua di Indonesia, memiliki satu hal untuk dijelaskan. Secara khusus, petugas perlu memahami betapa pasti dia telah berjudi $39 juta melalui kasino online sejak 2017.

Lucas Enembe

Lucas Enembe, Gubernur Provinsi Papua, Indonesia, dengan seragam lengkap. Dia juga bisa berurusan dengan harga korupsi selain mengambil bagian dalam permainan online secara ilegal. (gambar: suara indonesia,

Perjudian dalam bentuk apa pun sama sekali melanggar hukum di Indonesia. Logikanya, pemerintah federal mengharapkan para pemimpinnya untuk mengamati yayasan dan memberi contoh.

Hal ini kabarnya tidak terjadi pada Enembe, gubernur Partai Demokrat yang mendominasi Papua sejak 2013. Jakarta Globe mengalami bahwa dia sedang berurusan dengan penyelidikan atas perilaku bermain online yang meluas.

Lakukan seperti yang saya katakan, bukan seperti yang saya lakukan

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK, untuk akronim bahasa Indonesia) meninjau dana Papua, bersama dengan melihat pengeluaran pribadi Enembe. Terungkap bahwa, selama 5 tahun sebelumnya, dia telah mengirimkan SG$55 juta (US$39 juta) ke berbagai platform kasino online.

Pada satu peristiwa, Enembe yang berusia 55 tahun mentransfer SG$5 juta (US$3,55 juta) ke sebuah kasino online yang dirahasiakan. Menurut penyelidikan, dia tampaknya menikmati kehidupan yang berlebihan, karena dia juga menghabiskan SG$55.000 (US$39.000) untuk sebuah jam tangan.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang berupaya menghentikan korupsi di kalangan aparat meminta PPATK mencermati RUU Enembe lebih baik. Permintaan tersebut mengadopsi dua pengalaman dari “negara asing” tentang perilaku bermain gubernur di dua lokasi internasional yang sama sekali berbeda.

Meskipun keduanya tidak disebutkan dalam laporan, itu aman untuk membayangkan bahwa salah satunya harus Singapura. Bermain online juga melanggar hukum di pasar, meskipun kemungkinan besar tidak untuk waktu yang lama.

Selain Enembe, rumah tangganya juga bisa menjadi bahan pertanyaan. PPATK dilaporkan menahan lebih dari US$4,74 juta dalam transaksi yang melibatkan setidaknya salah satu anaknya dan 11 bank dan perusahaan asuransi. Pejabat menganggap transaksi ini milik gubernur.

Penyelidikan merupakan unsur dari operasi yang lebih besar terhadap gubernur. Dia sudah menangani penyelidikan atas dugaan korupsi. Tapi dia menyangkal biaya dan menolak untuk menyerah.

Enembe akan memberikan siaran pers di markas polisi Papua di Jayapura pekan lalu. Dia tampaknya tidak, kemudian mengklaim bahwa dia tidak bisa datang karena kesehatannya yang buruk.

“dukungan” dari masyarakat umum

Dugaan tersebut bermula dari evaluasi 12 transaksi terpisah yang ditelaah oleh PPATK. Perusahaan telah memblokir atau membekukan akun Enembe, dengan Mahfud MD, Menteri Koordinator Politik, Kewenangan dan Keamanan, mengklaim bahwa jumlah korupsi dapat mencapai “ratusan miliar rupee”. Rp200 miliar adalah US$13,35 juta.

Ada berbagai situasi korupsi yang diduga terkait dengan kasus tersebut, tambahnya. Ini termasuk tindakan mencurigakan yang diduga terkait dengan penggunaan dana kerja manajemen dan pencucian uang yang dapat dilakukan.

Terlepas dari beratnya tuduhan, Enembe menikmati bantuan dari provinsi. Ketika tuduhan itu muncul setiap minggu di masa lalu, penduduk setempat berkumpul di pintu masuk kediaman pribadinya untuk memprotes serangan itu.

Pada hari Senin mereka mengadakan satu protes lagi. Sekali lagi, dia mengulangi pernyataannya bahwa tuduhan itu dibuat-buat, dan tidak lebih dari upaya sesat dan mengambil gubernurnya.

Sifat protes ini bahkan mungkin di bawah pertanyaan. 12 bulan terakhir, Enembe menghadapi tuduhan bahwa dia mengarang demonstrasi murid untuk menutupi penyelidikan korupsi.

Author: Walter Wood